Puasa Sepanjang Tahun dan Haditsnya dalam Islam

puasa

Puasa sepanjang tahun selain hari-hari yang diharamkan berpuasa yaitu hari raya idul fitri, hari raya idul adha dan hari hari tasyriq yaitu hari 11, 12, 13 dzul Hijjah, hukumnya jaiz (dibolehkan) bagi orang yang kuat melakukannya.

Sesuai dengan hadist Rasulallah saw dari Aisyah ra sesungguhnya Hamzah bin Amr Al-aslami bertanya kepada Rasulallah saw

“Wahai Rasulallah, sesungguhnya aku adalah orang yang menyukai puasa, apakah aku boleh berpuasa di dalam perjalanan? Beliau bersabdaa “bepuasalah jika kamu mau dan berbukalah jika kamu mau” (HR Muslim)

Terkait dengan puasa sepanjang tahun, dalam satu hadis riwayat Imam at-Tirmidzi, Nabi SAW pernah ditanya terkait dengan puasa sepanjang tahun, showmu ad-dahr,

عن عبد الله بن معبد عن أبي قتادة قال: قيل يا رسول الله كيف لمن صام الدّهر قال: لا صام ولا أفطر أو لم يصم ولم يفطر

Dari Abdullah bin Ma’bad dari Abi Qatadah beliau berkata: “ditanyakan (kepada Nabi), Ya Rasul, bagaimana tentang orang yang puasa sepanjang tahun?” Beliau menjawab: “tidak ada puasa dan tidak ada berbuka”

Dalam Sunan at-Tirmidzi, hadis ini dijadikan dasar oleh para ulama tentang tidak bolehnya berpuasa sepanjang tahun (karaahiyyatu showmi ad-dahr). Sebagai pengetahuan, ketika Imam at-Tirmidzi menggunakan redaksi karaahiyyah, maknanya sebenarnya sama dengan mengharamkan (at-tahrim).

Baca artikel terkait:

Puasa Arafah (9 Dzul Hijjah)

Puasa Tasu’a dan Asyura’ (9 dan 10 Muharam)

Puasa 6 hari setelah hari raya Idul Fitri (Puasa Syawal)

Puasa Ayyamul Bidh

Puasa Senin – Kamis

Puasa Sunnah Dawud

Puasa Sepanjang Tahun (Shaumu ad-Dahr)

Puasa Haram